Kumpulan artikel: jangan gunakan sabun antiseptik

soho2

Di tengah maraknya penggunaan sabun antiseptik, saya malah menyerankan untuk tidak digunakan setiap hari. Mengapa? Termukan jawabannya di berbagai artikel berikut ini:

femalesia.com: Jangan asal menggunakan sabun antiseptik

okezone.com: Bahaya di Balik Penggunaan Sabun Antiseptik

SitusRiau.com: Pakai Sabun Antiseptik Ternyata Berbahaya

suara.com: Ini risikonya jika terlalu sering menggunakan sabun antiseptik

 

Kumpulan artikel: dermatitis atopik

soho1

Dermatitis atopik merupakan penyakit yang paling sering saya temukan selama saya bekerja di RSU Bunda Jakarta. Mungkin karena penyakit ini diturunkan dari orang tua ke anak, serta gaya hidup saat ini yang sering memicu kambuhnya dermatitis atopik. Berikut kumpulan artikel mengenai dermatitis atopik; apa itu, mengapa dapat terjadi dan bagaimana mengatasinya.

beritasatu.com: Dermatitis atopik penyakit tersering menyerang kulit

beritasatu.com: Cara penanganan penyakit kulit dermatitis atopik

cnn.com: Dampak buruk terlalu sering cuci tangan

Duta.co: Mengenal Dermatitis Atopic

HarianLampung.com: Dr Rachel Juanda: Punya Kulit Sensitif, Waspadai Dermatitis Atopik

inilah.com: Ini cara atasi gatal pada kulit

inilah.com: Hati-hati, Pakaian Dalam Bisa Bikin Kulit Gatal

kompas.com: Mengatasi gangguan kulit kering dan gatal

kontan.co.id: Penanganan kulit kering dan gatal

lampung.tribunnews.com: Orang yang sering bersentuhan dengan air sabun rentan terkena eksim

okezone.com: Kulit Anda Mudah Iritasi? Ini Sebabnya!

possore.com: Dermatitis atopik bagaimana menanganinya?

possore.com: Noroid pelembab untuk penanganan dermatitis atopik

Republika.co.id: Mengenali Dermatitis Atopik, Kondisi Kulit yang Sering Serang Anak

Republika.co.id: Dermatitis Atopik, Penyakit Kulit dengan Pencetus Beragam

Republika.co.id: Pelembab Bantu Cegah Dermatitis Atopik di Kulit Anak

Republika.co.id: 5 Tips Mudah Rawat Kulit Sensitif

suara.com: Jangan Abaikan Bila Kulit Mudah Iritasi

sumsel.tribunnews.com: Mengatasi gangguan kulit kering dan gatal

Surabayapagi.com: Mengatasi gangguan kulit kering dan gatal

Ultimagz.com: Dermatitis Atopik, Kelainan Genetik Sang Penyebab Gatal

wartakesehatan.com: Mengenal dermatitis atopic penanganannya

 

Kulit normal VS kulit kering

Hari Selasa, tanggal 15 Desember 2015 saya diberi kesempatan untuk berbagi informasi seputar kulit kering. Teman-teman media yang hadir tampak sangat antusias karena ternyata banyak hal yang baru mereka ketahui mengenai perawatan kulit.

Gambar berikut menjelaskan mengenai perbedaan antara kulit normal dan kulit kering, serta akibat dari garukan.

normal vs dry skin

Kulit yang sehat adalah kulit yang terjaga kelembabannya. Dengan demikian kulit akan tampak lebih mulus, lebih kenyal, lebih padat, dan tentunya lebih sehat. Berikut tips merawat kulit:

  1. Hindari penggunaan sabun antiseptik karena dapat membuat kulit menjadi semakin kering. Gunakan sabun lembut/ berpelembab untuk mandi dan mencuci tangan.
  2. Mandi tidak terlalu lama (paling lama 5 menit tanpa keramas, 8 menit dengan keramas) dan gunakan air bersuhu ruangan.
  3. Hindari menggosok kulit terlalu keras saat mandi, apalagi menggunakan scrub atau spons.
  4. Setelah mandi, kulit akan terasa licin yang berarti baik. Setelah dikeringkan, gunakan pelembab terutama pada tangan dan kaki.
  5. Bila selama bekerja kulit dirasa kering, pelembab boleh digunakan lagi.
  6. Hindari terlalu sering membersihkan tangan, apalagi menggunakan alcohol hand rub atau tisu basah. Paling baik dengan air mengalir dan sabun lembut.
  7. Hindari menggaruk kulit bila terasa gatal. Beri tepukan atau usapan ringan, kompres dengan air dingin, atau oleskan pelembab lagi.

1000 manfaat aloe vera

Aloe vera gel dapat digunakan untuk mengatasi kulit kering seperti yang tertulis dalam Republika Online berikut ini. Namun tidak semua tipe dan keadaan kulit cocok menggunakan aloe vera gel. Bila saat pemakaian terasa perih atau kulit semakin kering, hentikan pengolesan dan segera berkonsultasi pada dokter spesialis kulit Anda.

image

image

image

dr. Rachel Djuanda, SpKK

Health talk : tes pada penyakit infeksi menular seksual, perlukan dilakukan?

image

Health talk yang diadakan atas kerjasama PT Parapersada Nusantara dan RSU Bunda Jakarta berlangsung sangat seru. Karyawan datang tepat waktu, memadati ruangan dengan posisi berbaris sesuai dengan divisi & antusias dengan topik yang dibawakan hari ini.

Intisari dari bincang pagi kali ini dapat diiktisarkan sebagai berikut : penyakit infeksi menular seksual (IMS) dapat mengenai siapapun.

Terdapat berbagai variasi tanda dan gejala dari IMS, namun sebagian besar justru tidak bergejala. Ini berbahaya karena infeksi terus berjalan dan dapat menularkan orang lain.

Jadi bagaimana upaya pencegahannya?

Rules of ABC
A = abstinence atau tidak berhubungan seksual sama sekali. Satu-satunya upaya pencegahan yang dapat mencegah IMS 100%.

B = be faithful yaitu setia pada satu pasangan.

C = condom. Bila A dan B tidak dapat dilakukan, gunakan alat pengaman seperti kondom. Kondom mampu mencegah IMS namun tidak sampai 100%.

Lakukan pemeriksaan IMS secara berkala
Jenis pemeriksaan dapat bervariasi mulai dari cek darah, cek urin, atau cek duh tubuh/ discharge.

Vaksinasi
Sudah ada vaksinasi terhadap virus HPV penyebab kutil kelamin & kanker serviks, serta hepatitis A & B.

Siapa saja yang memerlukan pemeriksaan IMS?

Semua orang yang sudah pernah melakukan hubungan seksual, yang baru mau melakukan hubungan seksual dengan pasangan baru, petugas kesehatan yang berkontak langsung dengan cairan tubuh manusia, dan anak yang terlahir dari ibu HIV positif.

Bagaimana bila hasil positif?

Tetap tenang, konsultasi dengan dokter, jalani pengobatan dengan baik dan benar, beritahu pasangan dan ajak pasangan untuk melakukan pemeriksaan (partner notification).

Kita harus peduli karena topik seksualitas masih dianggap tabu untuk dibicarakan, padahal arus informasi sangat deras. Kita harus lindungi anak-anak kita dengan memberikan bekal pengetahuan yang tepat.

Penanda sifilis (salah satu penyakit IMS) dan HIV/AIDS dalam darah akan menetap seumur hidup sehingga pasien akan kesulitan untuk hidup di dalam masyarakat, bahkan dibuang oleh sahabat dan keluarga.

Pengidap HIV/AIDS dapat menularkan penyakitnya pada pasangan, bahkan pada bayi dalam kandungan yang tidak bernoda. Berikut cuplikan video yang semoga dapat menyentuh hati kita semua akan pentingnya berhubungan seks yang aman dan keterbukaan pada pasangan (abaikan sang suami yang terus menyalahkan alam atas nafsu birahinya dia). https://youtu.be/bw352hRhHF4

Cukup sekian dan terima kasih.
Mari terapkan perilaku kehidupan seksual yang sehat dan bersih.

dr. Rachel Djuanda, SpKK